IPv6 dan pengaruhnya pada peringkat mesin pencari.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu ipv6 dan mengapa itu penting.

Apa itu IPv6?

IPv6 (Internet Protocol version 6) adalah versi baru dari Internet Protocol (IP), protokol komunikasi yang menyediakan sistem identifikasi dan lokasi untuk komputer di jaringan dan merutekan lalu lintas di Internet. Dengan penyebaran luas IPV6, akan memungkinkan untuk menangani setiap perangkat di bumi - dari ponsel hingga lemari es hingga sistem kontrol industri - dengan alamat yang unik.

IPv6 dimaksudkan untuk menggantikan IPv4, yang saat ini menjadi standar dominan yang digunakan oleh router dan sistem operasi komputer. IPv6 dirancang sebagai pengganti IPv4, yang telah digunakan sejak tahun 1980-an. Protokol lama memiliki beberapa keterbatasan yang membuatnya bermasalah untuk penggunaan internet modern. Misalnya, setiap perangkat yang terhubung ke jaringan memerlukan alamat IP uniknya sendiri — di IPv4 hanya ada sekitar 4 miliar kemungkinan alamat untuk semua perangkat di internet yang digabungkan. Selain itu, banyak organisasi kehabisan alamat IP karena banyaknya perangkat yang terhubung ke jaringan mereka.

Mengapa IPv6 penting?

Karena semakin banyak orang menggunakan Internet, permintaan akan alamat IP hanya akan terus bertambah, dan kemungkinan besar kita pada akhirnya akan mencapai batas ini. Ini berarti bahwa jika Anda ingin menambahkan perangkat atau layanan baru yang menggunakan alamat IP, maka Anda harus melepaskan perangkat atau layanan yang ada, atau menggunakan sesuatu seperti NAT (Terjemahan Alamat Jaringan) yang dapat menerjemahkan alamat pribadi menjadi yang publik di jaringan rumah Anda. Namun, kedua solusi ini jauh dari ideal karena dapat menyebabkan masalah seperti keamanan dan kinerja. Solusi yang lebih baik adalah jika kita dapat menambah jumlah alamat yang tersedia tanpa kehilangan fungsionalitas apa pun!

Internet Engineering Task Force (IETF) memprediksi bahwa pada tahun 2035 akan ada miliaran perangkat di internet yang membutuhkan alamat IP. Dengan menggunakan IPv6 alih-alih IPv4, kami akan dapat mengakomodasi pertumbuhan ini tanpa kehabisan alamat. Ini berarti Anda dapat mengharapkan peningkatan kinerja dari situs web Anda karena akan ada lebih sedikit kemacetan karena terbatasnya alamat IP yang tersedia.

Seberapa umumkah penggunaan IPv6?

Menurut halaman statistik IPv6 Google sendiri, lebih dari setengah dari semua pencarian Google sekarang dilakukan melalui IPv6 — dan jumlah itu terus meningkat setiap bulan. Alasannya sederhana: alamat IPv4 hampir habis. Hanya ada sekitar 4 miliar alamat IPv4 yang tersisa di dunia (jumlah yang akan semakin berkurang saat kita beralih ke IPv6).

Bisakah Anda meng-host situs web Anda dengan IPv6 saja?

Situs web masih dapat mengakses pengguna melalui IPv4 meskipun mereka sendiri tidak memiliki alamat IPv4 (karena mereka memiliki penyedia yang menyediakannya), tetapi untuk melakukannya memerlukan langkah ekstra seperti menerjemahkan alamat IPv4 ke alamat IPv6 sebelum mengirimkannya ke perangkat Anda. Langkah ekstra ini disebut "tumpukan ganda".

Sebagian besar situs web besar sekarang menawarkan dukungan tumpukan ganda — termasuk Google itu sendiri — yang berarti bahwa jika Anda menggunakan perangkat khusus IPv4 (seperti ponsel lama), Anda masih dapat mengakses situs web tersebut.