BAGAIMANA MENCIPTAKAN IDE DAN MENJUALNYA – Bagian 4

Di blog terakhir, kami membahas tentang proses brainstorming yang sangat penting dalam ide konten. Berikut adalah beberapa elemen terakhir.

Kerangka Semantik. Frase semantik dalam copywriting mengatur informasi dari satu entitas ke entitas lain tanpa harus memiliki hubungan yang jelas antara keduanya, dan mengidentifikasi bagaimana kata tertentu dapat dikaitkan dalam konteks dengan dokumen lain. Aaron Bradley telah sangat memanfaatkan alat ini dalam pemasaran masuk, serta Matthew Brown dari Moz Blog. Mempertimbangkan bahwa frasa atau kata lain mungkin terhubung secara semantik membantu Anda meningkatkan konten dan mencapai hasil pencarian yang tinggi. Alat tersebut akan menjadi kata kunci LSI yang mengukur kepadatan kata kunci. Alat lain adalah Freebase.

Topik Tren. Salah satu cara pasti untuk mendapatkan lalu lintas yang lebih besar ke konten Anda adalah dengan fokus menulis artikel Anda tentang percakapan yang sedang tren. Ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan jumlah pengunjung yang tetap namun tidak permanen karena diskusi dan topik di seluruh dunia berubah hampir secara drastis setiap hari. Jadi berhati-hatilah dengan yang satu ini. Selalu fleksibel dan up to date.

Isi. Tentu saja, yang lebih penting dari strategi ide konten adalah konten itu sendiri. Demografi audiens, analisis pesaing, dan analisis kata kunci merupakan bagian integral dalam menghasilkan konten berkualitas yang diharapkan dapat menghasilkan lalu lintas tinggi. Membuat konten bisa menjadi tugas yang melelahkan jika Anda tidak terlalu mengenal audiens Anda. Apa frustrasi mereka? Apa kebutuhan mereka? Apa yang mereka cari dalam sebuah produk? Konten Anda harus dapat mengidentifikasi frustrasi ini dan memenuhi tuntutan ini oleh pelanggan. Sepertinya strategi pemasaran yang cukup sederhana, bukan?

Mengklasifikasikan Konten. Setelah Anda memiliki semua ide untuk konten Anda, pastikan untuk mengklasifikasikannya menurut jenisnya. Ini memungkinkan Anda menentukan ide-ide yang mungkin tampak lemah dan membutuhkan lebih banyak proses brainstorming.

Jual Kontennya. Sekarang Anda memiliki konten. Langkah terakhir ini menjamin bahwa Anda tidak berakhir dengan tangan kosong. Jual konten Anda. Konten harus dapat memperkenalkan kampanye atau, seperti yang telah kami contohkan sebelumnya, bedah kosmetik ke target pasar. Sebuah konten yang hebat harus dapat menangkap audiens pada awalnya melalui manfaat dan keuntungan, sehingga menciptakan permintaan di antara audiens tertentu yang pada akhirnya akan mengarahkan mereka untuk melakukan tindakan tertentu.

Mengikuti proses struktural ini pasti akan membawa strategi ide konten ke dalam spektrum pemasaran lain yang dapat bertahan dari berbagai garis singgung pada ceruk dan kampanye. Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa penulisan konten adalah proses berkelanjutan yang harus melibatkan audiens—pasar. Oleh karena itu, konten harus membantu orang dalam proses pembelian atau berlangganan penawaran yang memperkuat hubungan jangka panjang.

Masih harus ada proses brainstorming konstan yang menawarkan lingkungan komunal dan upaya retensi untuk klien dan pelanggan. Dengan cara ini mereka tidak tersesat dalam persaingan.

Sebagai penutup, izinkan saya mengulangi apa yang dikatakan Neil Gaiman dalam pembukaan blog ini, bahwa sebuah ide hanyalah sebuah ide. Apa yang Anda lakukan dengan itu adalah apa yang sebenarnya penting. Jadikan ide itu hebat dengan mengolahnya menjadi konsep yang berkembang, realistis, dan laku yang dapat mengubah pasar Anda menjadi pelanggan yang setia dan puas. Dan dalam kata-kata Jerry Yang, salah satu pendiri Yahoo!, “Saya pikir selalu mungkin untuk memiliki perusahaan hebat jika Anda memiliki ide-ide hebat.”