18 Lilin untuk Dinyalakan untuk Pemasaran Acara yang Sukses

Kebanyakan orang mengatakan bahwa kesuksesan mengharuskan orang untuk berjalan dengan susah payah di jalan yang jarang dilalui: jalan tersebut menjadi lebih bergelombang dan kurang nyaman. Nah, dalam hal pemasaran business-to-business (B2B), itu benar. Ada dua opsi agar bisnis Anda berkembang:

1. Inbound Marketing – Ini adalah iklan melalui internet: blog, media sosial, penggunaan mesin pencari, dll.

2. Outbound Marketing – Merupakan kebalikan dari inbound, Anda harus berusaha keras untuk membawa produk atau layanan Anda ke audiens. Ini juga merupakan jenis iklan yang lebih tradisional. Anda akan menggunakan televisi, iklan cetak, acara radio dan sejenisnya.

Sekarang setelah kita mengetahui perbedaan antara keduanya, saya akan mengajukan pertanyaan kepada Anda. Manakah dari dua strategi yang akan Anda gunakan untuk meningkatkan bisnis Anda? Ya, Anda mungkin akan memilih Pemasaran Masuk. Dan tidak ada seorang pun di planet ini yang akan menyalahkan Anda. Pemasaran masuk lebih murah dan jauh lebih mudah dilacak daripada kampanye keluar yang sangat abstrak yang pada akhirnya akan membawa Anda ke petugas kebersihan.

Tapi sekali lagi, kebenaran itu menyakitkan. Menurut insidesales.com, pemasaran acara adalah cara paling efektif ke-2 untuk mendorong bisnis Anda ke tingkat yang lebih tinggi. Dan pemasaran acara adalah salah satu contoh pemasaran keluar yang bagus.

18-langkah-pemasaran

Apa sebenarnya pemasaran acara itu? Pemasaran acara adalah strategi yang menggunakan interaksi tatap muka seperti acara langsung, pameran dagang, dan rapat perusahaan.

Ya saya tahu. Ini jauh, jauh lebih mahal daripada pemasaran masuk.

Tetapi jika Anda benar-benar ingin bisnis yang sukses, internet hanya dapat membawa Anda ke jarak tertentu. Tidak akan jauh jika Anda tidak melakukan apa pun untuk "mendukungnya" dengan strategi tradisional.

Jadi di sini, saya telah menyiapkan 18 pengingat bahwa; akan membantu Anda melewati kendala yaitu event marketing.

Sebelum:

1. Prioritaskan target Anda. Siapa di antara daftar tamu yang benar-benar dapat membantu mewujudkan impian Anda? Tandai mereka dan pastikan untuk bertemu dengan mereka dan membangun hubungan jangka panjang.

2. Lakukan langkah pertama. Setelah Anda memiliki gambaran umum tentang siapa yang akan hadir di acara tersebut, kirimkan email untuk memperkenalkan diri Anda. Itu membuat pertemuan di acara yang sebenarnya kurang canggung dan lebih nyaman.

3. Bersosialisasi sebelum acara. Buat halaman Facebook atau akun Twitter hanya untuk peserta acara. Ini akan meningkatkan peluang Anda untuk bertemu orang lain dengan tujuan yang sama.

4. Pecahkan es. Tentu saja Anda akan bertemu dengan mereka, tetapi bagaimana setelah itu? Sebelum menggosok siku dengan target Anda, Anda harus mengatur pikiran Anda dengan baik. Bagaimana Anda akan berbicara dengan mereka? Topik apa yang akan Anda bicarakan?

5. Membangun link. Ya ini adalah acara yang sebenarnya tetapi tidak ada salahnya untuk tetap menggabungkan beberapa link-building.

Selama:

1. Lacak waktu Anda. Ini adalah acara yang sebenarnya, seperti pertunjukan langsung. Anda tidak akan pernah benar-benar tahu apa yang akan terjadi. Anda bertemu satu orang dan begitu terlibat sehingga Anda melupakan yang lain. Itu gagal. Jadwalkan percakapan Anda dengan benar dan berusaha sekuat tenaga untuk mengikutinya.

2. Buat pengulas. Selama wawancara, akan lebih baik jika Anda memiliki sarana untuk merekamnya. Bisa berupa audio atau video. Pada akhirnya, akan menyenangkan untuk memiliki sesuatu untuk ditinjau jika Anda mengabaikan data tertentu.

3. Parafrase. Saat melakukan wawancara, akan sangat membantu untuk menyatakan kembali jawaban. Dengan cara ini, orang yang Anda ajak bicara akan tahu bahwa Anda mendengarkan. Ini juga akan membantu Anda memahami hal-hal yang tidak terlalu Anda ketahui.

4. Siapkan jatuh kembali. Jika Anda tidak yakin ke mana arah pembicaraan, itu pertanda buruk. Tidak akan lama sebelum teman Anda akan tahu tentang kurangnya pengetahuan Anda. Cobalah untuk mengarahkan percakapan ke topik yang lebih Anda kenal.

5. Temukan peluang baru. Meskipun memiliki rencana yang terstruktur dengan baik itu baik, mendapatkan peluang baru lebih baik. Begitu Anda menemukan jalan lain untuk sukses, jangan biarkan itu berlalu.

6. Tetap diposting. Dengarkan apa yang terjadi di luar lingkaran Anda. Tetap posting diri Anda dengan selalu memperhatikan apa yang sedang tren di media sosial.

7. Jangan menjadi cyber wallflower. Ya itu bagus untuk dilihat, dan ditonton, tetapi untuk acara yang sukses partisipasi di Twitter atau Facebook mengenai acara tersebut adalah suatu keharusan.

8. Mintalah kartu nama. Apalagi jika Anda sudah benar-benar sampai pada kesimpulan yang menguntungkan, dapatkan kartu panggil target.

9. Perhatikan waktu orang lain. Jangan lupa bahwa Anda ada di sana untuk alasan yang sama. Antisipasi jika orang yang Anda ajak bicara ingin berbicara dengan orang lain.

Setelah:

1. Catat catatan. Saat semuanya masih segar, catat. Cocokkan percakapan Anda dengan kartu nama yang telah Anda kumpulkan. Tentukan apa yang telah menjadi hasil dari pembicaraan khusus itu.

2. Jangan menjadi orang asing. Setelah acara, beri tahu mereka bahwa hasil percakapan masih berlaku.

3. Identifikasi apakah kontak jangka panjang dimungkinkan. Periksa latar belakang koneksi baru Anda dan lihat apakah penghubung yang menguntungkan.

4. Dokumen. Setelah semua yang telah Anda lalui, jangan pernah lupa untuk melaporkan apa yang terjadi pada acara tersebut. Tunjukkan bagaimana peristiwa tersebut memengaruhi metrik Anda dalam semua aspek seperti produktivitas, SEO, dan lalu lintas.

Pemasaran acara tidak sederhana. Hal ini membutuhkan perencanaan yang mendalam dan kesabaran. Uang yang harus Anda keluarkan untuk berpartisipasi juga merupakan penghalang. Meskipun pemasaran masuk mudah diakses dan lebih murah, pemasaran acara mungkin mengharuskan Anda membeli tiket pesawat dan memesan kamar hotel. Intinya adalah bagi Anda untuk memilih acara apa yang akan diikuti. Anda tidak ingin berakhir dengan kegagalan proyek setelah Anda menghabiskan empat digit uang untuk itu.

Kirim orang yang tepat. Anggap semua yang Anda lakukan sebagai investasi. Ingat 18 pedoman dalam posting ini. Pikirkan mereka sebagai lilin yang harus Anda nyalakan. Tapi alih-alih mematikan api, Anda harus membuatnya tetap menyala.